Kanal

Akankah Hizbullah dan Israel Segera Berperang?


Dalam “Blueprint Hizbullah”, Syekh Naim Qaseem menyatakan Hizbullah mengakar kuat dalam masyarakat Lebanon. Mereka memberikan perhatian khusus pada kerja-kerja sosial. Misalnya, di satu distrik yang terkenal selalu kesulitan air bersih, Hizbullah menyediakan 110 tanki besar yang disebar ke seluruh wilayah distrik. Setidaknya 300 ribu liter air bersih sehari menjangkau 15 ribu keluarga miskin, pelayanan gratis yang dimulai 1990 dan terus berlangsung hingga hari ini.     

 

Oleh      :  Mat Nashed*

Ketegangan dan dan saling balas menyerang telah meningkat antara Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon. Sejak 8 Oktober 2023, Hizbullah telah melibatkan Israel dalam konflik tingkat rendah, untuk menghalangi genosida yang dilancarkan  Israel di Gaza, yang kini telah menewaskan lebih dari 37.000 orang.

Warga sipil telah dievakuasi dari desa-desa di kedua sisi perbatasan. Israel menargetkan desa-desa di Lebanon dengan senjata fosfor putih yang terlarang. Sementara Hizbullah menargetkan instalasi militer Israel dengan drone, peluru kendali, dan senjata lainnya.

Selama sepekan terakhir, kedua belah pihak meningkatkan serangan ketika Presiden AS Joe Biden mendorong gencatan senjata di Gaza. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang apakah Hizbullah dan Israel akan berperang.

 

Siapa Hizbullah?

Hizbullah adalah kelompok Syiah yang pertama kali muncul untuk menghadapi pendudukan Israel selama 18 tahun di Lebanon selatan, yang dimulai pada tahun 1982. Didukung oleh Iran, Hizbullah, menurut pakar keamanan Israel dan regional, merupakan ancaman militer terbesar bagi Israel.

Dalam “Blueprint Hizbullah”, Syekh Naim Qaseem menyatakan Hizbullah adalah ormas Islam dengan manajeman tersukses di dunia. Ormas tersebut mengakar kuat dalam masyarakat Lebanon. Pasalnya, mereka memberikan perhatian khusus pada kerja-kerja sosial. Misalnya, di satu distrik yang terkenal selalu kesulitan air bersih, Hizbullah menyediakan 110 tanki besar yang disebar ke seluruh wilayah distrik tersebut. Setidaknya 300 liter air bersih sehari menjangkau 15 ribu keluarga miskin, pelayanan gratis yang dimulai 1990 dan terus berlangsung hingga hari ini.     

Pada 2006 silam, Hizbullah bertahan dari serangan habis-habisan Israel dan semakin kuat sejak saat itu.

 

Baca Juga  Tim SAR Evakuasi 2 Pendaki Perempuan dari Pos 9 Gunung Bawakaraeng

Mengapa Hizbullah dan Israel berselisih?

Setelah pendudukan Lebanon berakhir, hubungan Israel dan Hizbullah tetap buruk. Pada tahun 2006, Hizbullah menyergap tentara Israel, menewaskan tiga orang dan menculik dua orang.

Israel menanggapinya dengan melancarkan perang terhadap Lebanon hingga mencapai ibu kota Beirut. Di sana, Israel menerapkan “Doktrin Dahiya” -–yang namanya diambil dari nama lingkungan yang dikuasai Hizbullah di Beirut-– yang mencakup penargetan penghancuran infrastruktur sipil.

Perang tersebut berlangsung selama 34 hari, menewaskan 1.901 orang Lebanon dan membuat 900.000 orang mengungsi. Sekitar 165 warga Israel terbunuh. Namun Hizbullah tidak hancur.

Kelompok ini telah mengumpulkan senjata dan pengalaman yang lebih canggih saat mereka berperang bersama pemerintah Suriah selama perang di negara tersebut. 

 

Apa yang terjadi sejak genosida Israel di Gaza dimulai?

Sejak Israel melancarkan serangan dahsyat yang cenderung menyerupai genosida yang keji di Gaza setelah serangan pimpinan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober 2023, Hizbullah telah terlibat dalam konflik tingkat rendah dengan Israel.

Pertempuran terjadi mengikuti apa yang tampak sebagai “aturan keterlibatan” di mana kedua belah pihak berusaha menghindari korban sipil yang signifikan.

Namun, Israel secara bertahap menyerang lebih dalam ke Lebanon dan membunuhi banyak warga sipil.

 

Baca Juga  Ancaman Panas Ekstrem, MotoGP India 2024 Batal!

Mengapa dikhawatirkan akan terjadi konflik besar?

Karena Israel tampaknya mengancam untuk melakukan hal itu.

Pada tanggal 5 Juni, Hizbullah menembakkan dua drone bunuh diri ke sebuah desa Israel yang menewaskan dua orang dan melukai 11 orang. Petugas pemadam kebakaran Israel bergegas memadamkan hampir 100 kebakaran yang terjadi akibat serangan Hizbullah. 

Selanjutnya, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu berkata, “Israel siap menghadapi operasi yang sangat menegangkan di perbatasannya dengan Lebanon”.

Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir mengunjungi beberapa daerah yang terkena kebakaran di utara dan kemudian mengatakan kepada wartawan, “Tidak dapat diterima jika suatu wilayah di negara kami menjadi sasaran sementara Lebanon masih tenang. Kita harus membakar semua pos terdepan Hizbullah. Hancurkan mereka.”

Terlepas dari retorika Israel, Imad Salamey, seorang profesor ilmu politik di Universitas Amerika Lebanon, tidak percaya bahwa invasi Israel akan segera terjadi.“Israel menghadapi tantangan signifikan di berbagai bidang, termasuk ancaman keamanan regional dan dinamika politik internal,” kata Prof Salamey kepada Al Jazeera.

“Invasi kemungkinan besar akan menimbulkan kecaman internasional dan ketegangan hubungan dengan sekutu utama, khususnya Amerika Serikat, yang akan mempersulit dukungan,” tambahnya.

 

Suara dalam negeri Israel

Ada banyak suara di Israel yang menuntut pemerintah mereka menyerang Hizbullah, pertanyaannya adalah apakah mereka akan diindahkan.

Mereka khawatir Hizbullah akan menyerang pos-pos militer dan komunitas Israel, seperti yang dilakukan Hamas pada tanggal 7 Oktober, menurut Dahlia Scheindlin, seorang komentator dan analis politik Israel.

Banyak warga Israel, katanya, tidak mempercayai Hizbullah ketika mereka mengatakan akan berhenti menyerang Israel jika gencatan senjata tercapai di Gaza. Sebaliknya, kata dahlia, banyak warga Israel yang percaya bahwa memerangi Hizbullah diperlukan agar warga yang kehilangan tempat tinggal dapat kembali dengan selamat ke rumah mereka di wilayah utara.

“Saya rasa tidak ada cukup suara [di Israel] yang menyuarakan dampak buruk… serangan [Hizbullah] terhadap infrastruktur sipil di Israel,” kata Scheindlin.

“Sudah diketahui. Ini bukan rahasia. Tidak ada yang menyembunyikannya… tapi tidak terlalu menonjol.”

 

Baca Juga  Gibran Pastikan Kerjasama dengan UEA Berlanjut 

Apa perhitungannya bagi Hizbullah?

Serangan Hizbullah baru-baru ini bertujuan untuk memperingatkan Israel bahwa mereka mempunyai kapasitas untuk menimbulkan kerusakan serius, menurut Michael Young, seorang analis dan editor senior di lembaga think tank Carnegie Middle East Center di Beirut.

“Ini semua adalah pesan untuk Israel. “Jangan berpikir hari ini Anda akan memenangkan perang atau perang akan memajukan seruan Anda atau menciptakan lebih banyak pengaruh.” “Masing-masing pihak, dalam pikiran saya, sedang mempersiapkan negosiasi,” katanya kepada Al Jazeera.

Young menambahkan bahwa ia memperkirakan pertempuran akan meningkat karena kedua belah pihak berusaha mendapatkan pengaruh dalam negosiasi, yang menurutnya diinginkan Hizbullah untuk mengakhiri pertempuran.

“Hizbullah sudah jelas. Hari dimana pertempuran di Gaza berhenti akan menjadi hari dimana pertempuran di Lebanon selatan akan berhenti,” katanya kepada Al Jazeera. “Hizbullah tidak menginginkan situasi abu-abu di perbatasan Lebanon dan mereka tidak menginginkan situasi di mana tidak ada kesepakatan yang tercapai… karena itu berarti Israel dapat terus menyerang dan membunuh para pejuang mereka.” [ Al Jazeera]

* Mat Nashed, jurnalis jaringan media Al Jazeera, berkali-kali dinominasikan untuk beragam penghargaan. Ia meliput wilayah MENA selama 13 tahun; melaporkan dari Turki, Tunisia, Lebanon, Mesir, Israel-Palestina dan Sudan.

 

Back to top button