News

Kedutaan Israel di Singapura Berulah Lewat Postingan Facebook Soal Palestina


Kedutaan besar Israel di Singapura mengeluarkan pernyataan kontroversial dan sensitif tentang Palestina di media sosial Facebook. Pemerintah Singapura pun bereaksi keras, tak mau keharmonisan negaranya terganggu. Pihak Kedubes Israel ngeles dan langsung menghapus postingannya.

Pada Minggu (24/3/2024), akun Facebook resmi Kedutaan Besar Israel menerbitkan postingan berisi klaim yang membandingkan penyebutan Israel dan Palestina dalam Alquran. Postingan tersebut berbunyi: “Israel disebutkan 43 kali dalam Al-Quran. Sebaliknya, Palestina tidak disebutkan satu kali pun. Setiap bukti arkeologi – peta, dokumen, koin, menghubungkan tanah Israel dengan orang-orang Yahudi sebagai penduduk asli tanah tersebut.” Postingan itu kemudian dihapus pada hari yang sama.

Mengutip Channel News Asia (CNA), Pemerintah Singapura pun bereaksi keras atas postingan itu. Menteri Hukum dan Dalam Negeri K Shanmugam mengatakan kepada wartawan Senin (25/3/2024) bahwa dia “sangat kesal” ketika mengetahui postingan tersebut. Dia mengatakan Kementerian Dalam Negeri (MHA) telah memberi tahu Kementerian Luar Negeri, yang mengatakan kepada kedutaan Israel bahwa postingan tersebut harus segera dihapus.

“Postingan tersebut salah dalam banyak hal,” kata Shanmugam. Pertama, hal ini tidak sensitif dan tidak pantas. Selain itu berisiko merusak keselamatan, keamanan, dan keharmonisan kita di Singapura. “Kami menjaga keselamatan semua orang di Singapura – mayoritas dan minoritas termasuk Yahudi dan Muslim,” katanya.

Baca Juga  Sarat Prestasi, Airlangga Dinilai Pantas Pimpin Lagi Golkar

Ia menekankan bahwa orang-orang Yahudi di Singapura “sangat sedikit perhatian terhadap keselamatan dan keamanan mereka”, dan mengatakan bahwa postingan seperti ini dapat menyulut ketegangan dan dapat membahayakan komunitas Yahudi di negeri singa itu. “Kemarahan dari postingan tersebut berpotensi meluas ke ranah fisik.”

Kedutaan Besar Israel Ngeles 

Juru bicara kedutaan Israel mengatakan bahwa postingan tersebut dibuat tanpa persetujuan dan orang yang bertanggung jawab telah dihukum. “Kedutaan Besar Israel menghormati kerukunan beragama dan ras di Singapura,” kata juru bicara tersebut. “Kami telah mengambil tindakan terhadap orang yang bersangkutan.”

Kedutaan dengan alasan keamanan tidak mau mengungkapkan nama atau peran orang tersebut. “Namun, kami meyakinkan Anda bahwa postingan media sosial yang diunggah itu dilakukan tanpa persetujuan yang diperlukan. Orang yang bertanggung jawab telah dihukum berat dan akan menghadapi tindakan disipliner internal,” kata juru bicara tersebut.

Berbicara pada sesi buka puasa di Masjid Khalid di Joo Chiat pada Senin malam, Shanmugam mencatat bahwa kedutaan Israel mengatakan bahwa postingan tersebut tidak sah. “Mereka tidak mengetahuinya, ada yang memasangnya, dan mereka akan menindak tegas orang yang memasangnya,” ujarnya.

Pemerintah Singapura telah menyampaikan pandangannya mengenai postingan Facebook tersebut dengan “sangat jelas” kepada kedutaan Israel, kata Shanmugam. “Adalah salah jika secara selektif menunjuk pada teks-teks agama untuk menyampaikan maksud politik. Yang lebih buruk lagi, dalam situasi saat ini, jika kedutaan Israel menggunakan Al-Quran untuk tujuan tersebut.”

Baca Juga  Hasto Akui Megawati Perintahkan Bantu PPP Sejak 2019

Dia juga menyebut postingan tersebut sebagai upaya untuk menulis ulang sejarah. “Penulis postingan harus melihat resolusi PBB, melihat apakah tindakan Israel dalam beberapa dekade terakhir konsisten dengan hukum internasional, sebelum mencoba menulis ulang sejarah.”

Namun Shanmugam menekankan bahwa pemerintah tidak melakukan intervensi atas postingan tersebut namun karena adanya potensi konsekuensi bagi berbagai komunitas di Singapura. Dia menambahkan bahwa kedutaan mungkin mengeluarkan pernyataan yang tidak disetujui pemerintah Singapura. Umumnya pemerintah di mana kedutaan itu berada tidak melakukan intervensi karena kedutaan mewakili negara berdaulat.

“Mereka mempunyai otonomi. Namun jika hal itu berdampak pada keselamatan dan keamanan masyarakat di Singapura, perdamaian dan keharmonisan yang kami nikmati, kami lakukan dan kami akan melakukan intervensi,” kata menteri.

Politisasi Agama

Dalam pernyataan terpisah kepada media, Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan mengatakan: “Sangat tidak pantas merujuk pada teks suci untuk menyampaikan poin-poin politik. Kami telah menjelaskan hal ini kepada kedutaan yang telah menghapus postingan tersebut.”

Baca Juga  Sido Muncul Berikan Santunan untuk 1.000 Anak Yatim di Jakarta

Menteri Urusan Muslim Masagos Zulkifli mengatakan postingan kedutaan tersebut tidak sensitif dan tidak sopan, dan dapat menebarkan ketidakpercayaan di antara berbagai komunitas. “Tidak seorang pun boleh membuat penafsiran yang menyinggung keyakinan orang lain, terutama secara selektif menggunakan kitab suci mereka, untuk menyampaikan poin-poin politik,” tulisnya di sebuah postingan Facebook, dalam bahasa Inggris dan Melayu.

Dia menambahkan: “Saya sangat kecewa ketika melihat postingan ini, dan memahami bahwa orang lain di komunitas kami juga merasa dirugikan. Tetapi saya mendesak semua orang untuk tetap tenang dan beradab serta terus menjaga kepercayaan, perdamaian dan harmoni di antara komunitas kita.”

Pemerintah Singapura secara konsisten mendukung solusi dua negara yang dinegosiasikan terhadap konflik Israel-Palestina, sejalan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB yang relevan.

Postingan kedutaan tersebut muncul beberapa hari setelah Dr Balakrishnan menyelesaikan kunjungan kerja ke Israel dan wilayah Palestina, di mana ia bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan para pemimpin Israel dan Palestina lainnya. Dalam pertemuannya dengan para pemimpin Israel, Dr Balakrishnan mengatakan dia telah berbicara kepada mereka bahwa tindakan militer mereka di Gaza telah “berjalan terlalu jauh”.

Beri Komentar (menggunakan Facebook)

Back to top button